Monday, May 05, 2008

sakura dan teman yang menyayangi Geert Wilder

Dahulu saya masih ingat lagi saya punyai impian mahu membeli lori. Kerana pada waktu itu saya mempunyai fikirannya yang bercabang. Saya mahu pengangkutan yang bukan sahaja boleh membawa saya ke sana ke sini tetapi juga boleh mendatangkan pulangan kepada saya. Kerana namanya juga impian, maka ia boleh tercapai dan ia juga boleh gugur seperti gugurnya sakura pada musim luruh. Dan saya memilih bagi tidak mencapainya kerna saya sukakan bunga sakura :-).


Walaupun impian saya tidak tercapai saya masih punya sesuatu berkaitan lori. Saya punyai teman yang bekerja sebagai pemandu lori. Dia pemandu lori yang tidak besar, cuma tiga tan. Kerjanya sehari-hari sentiasa berbeza. Adakalanya perlu membawa perabot, dan adakalanya perlu membawa komputer. Dan dia juga pernah membawa binatang hidup seperti kambing dan ayam. Malah pada suatu ketika dia pernah membawa khinzir.


Khinzir

“Semasa saya membawa khinzir, saya ditangkap polis lalu di bawa ke balai,” kata teman saya sambil menghembus asap rokoknya yang keluar rakus.


“Lalu?” tanya saya sambil tangan mengibas asap rokok yang terlepas ke arah saya.


“Mereka menangkap saya bukan sebab saya salah membawa khinzir secara haram, tetapi sebab saya seorang Islam. Dan sampai sahaja di balai saya terus diarah mengucap dua kalimah syahadah,” katanya lagi. Kali ini asap rokok dihisapnya dalam-dalam. Seolah-olah mahu paru-paru mandi dengan asap.


“Mengapa?”


“Mereka menuduh saya sesat dan sudah hilang Islamnya hanya kerana membawa khinzir.”


“Kamu marah?”


“Pasti sekali saya marah. Saya bukan sekadar mengucap syahadah sekali, malah mengucap sebanyak tiga kali dan selepas itu berzikir pula berserta selawat. Saya juga meminta mereka membawakan saya Quran. Saya mahu mencabar ketua balai bertanding membaca Quran. Biar pada malam itu diadakan musabaqah membaca Quran di balai polis. Biar mereka tahu, setakat mana Islamnya saya. Enak sahaja mengatakan saya kehilangan Islam. Lebih menyakitkan hati apabila seorang ustaz dipanggil bagi membacakan saya air jampi lalu air jampi itu disembur ke muka saya dan bakinya diarah pula saya meminumnya, hanya kerana saya membawa khinzir di dalam lori. Ya, saya betul-betul terhina.”


Saya cuba menahan senyum tetapi gagal. Mujur juga senyum saya itu bukan senyum yang menampakkan gigi. Khuatir marahnya itu mengalih pula kepada saya. Lalu saya cuba mengalih bicara kepada hal yang lebih ringan.


Geert Wilder

“Kamu biasanya mengisi minyak di mana? Shell ataupun Petronas?”


“Biasanya saya lebih suka mengisi minyak di Shell. Saya sangat menyukai Shell,” akuinya lagi.


“Kamu tidak memboikot Shell?”


“Untuk apa saya memboikot minyak Shell?” Puntung rokok yang sudah hampir habis segara ditenyeh ke badan lori.


“Sebab bagi memboikot Geert Wilder, keturunan belanda yang membuat filem Fitna. Filem yang menghina Islam,” kata saya terus. Terus dia ketawa membising. Terfikir juga saya apakah saya betul dalam hal ini, membawa persoalan sejagat kepada dia?


“Mengapa kamu ketawa?” soal saya.


“Kerana bagi saya, orang yang memboikot barangan Belanda adalah orang yang tidak menonton Fitna. Orang yang pendek fikirannya. Malah bagi saya Geert Wilder itu betul semasa membuat Fitna. Saya sayang Geert Wilder,” akuinya lagi.


“Maksud kamu?”


“Pertama sekali, Fitna bukannya filem. Ia hanya dokumentari. Dan kedua saya mahu menyoal kamu, apakah penyelewengan yang dibuat oleh Fitna?”


“Dia menyelewengkan makna di dalam Quran dengan menunjukkan klip-klip video pengebomam 11 September dan pelbagai lagi tindakan pengganas lalu mengatakan semuanya itu adalah atas arahan Quran,” kata saya.


“Itulah yang kamu silap. Geert Wilder sebetulnya mahu memberitahu dunia yang tindakan pengganas 11 Septembar dan pengganas lainnya itu adalah kerana mereka, yakni pengganas ini membuat tafsiran yang silap berkenaan ayat Quran tersebut. Jadi kerana pengganas tadi membuat tafsiran yang silap berkenaan maksud ayat Quran tadi, maka mereka mula melaksanakan aktiviti keganasan mereka. Itu yang cuba diberitahu oleh Wilder. Sebelum kita menuduh Wilder menghina ayat Quran, tuduh dahulu pengganas-pengganas ini yang menghina Quran dengan menyelewengkan maksudnya. Setidak-tidaknya Wilder hanya membuat dokumentari pendek berbanding pengganas yang terus membunuh manusia lainnya.”


Niat

Saya mengangguk. Ada benarnya juga kata dia tetapi hati saya tetap merasa ada sesuatu yang tidak kena.


“Tetapi bukankah sesuatu perkara dinilai berdasarkan niat. Jadi sudah jelas niat Wilder sebenarnya mahu menghina Islam. Tidakkah itu belum cukup bagi kita membenci Wilder?”


“Lalu kamu fikir apa niat saya semasa saya beritahu saya sayang kepada Wilder? Membenci Wilder berbeza dengan membenci negara Belanda. Mengapa perlu rusuhan membakar tayar dan segala macam. Dan saya yakin orang yang membuat rusuhan dan pelbagai macam itu adalah orang yang tidak menonton Fitna. Bukankah kita diajar, lawan musuh dengan menggunakan senjata mereka sendiri? Lalu senjata Wilder tadi adalah Youtube, mengapa tidak dilawan menggunakan Youtube juga? Mengapa perlu merosak dan seperti mahu berperang. Sekiranya Belanda memboikot barangan Muslim, itu baru wajar kita memboikot barangan Belanda. Lalu saya fikir ini semua perkara karut. Perkara yang langsung tidak diajarkan di dalam Quran. Mengapa perlu melampaui batas? Allah tidak suka perkara yang melampaui batas. Itu ayat yang ada di dalam Quran.”


“Jadi pendirian kamu sebenarnya apa? Saya rasa sedikit terkeliru,” kata saya.


“Pendirian aku, Wilder memang punyai niat yang ceroboh. Tetapi semasa menjalankan niat dia itu, dia sebenarnya menolong Islam tanpa dia sedar. Menolong Islam dengan memberitahu dunia asas tindakan para pengganas agama tadi. Asas tindakan mereka adalah kerana mereka mempunyai pemahaman yang salah pada ayat Quran. Dan pendirian saya seterusnya, saya langsung tidak menyokong rusuhan dan boikot, itu hanya menampakkan Islam ini sebenarnya adalah agama yang menyelesaikan sesuatu perkara melalui keganasan dan ancaman. Sedangkan Islam adalah agama rahmatan lil alamin,” terangnya jelas.


Wah. Ternyata teman saya pemandu lori itu benar-benar pemandu lori yang berbeza. Berbeza kerana dia punyai pandangan yang berlapis. Mampu melihat satu perkara itu dari kaca mata yang seorang ahli falsafah. Saya mengangguk-anggukan kepala. Entah mengapa.


“Dan paling saya hairan, nama dokumentari itu sendiri namanya Fitna, jelas ia membawa maksud kandungannya itu berunsur fitnah. Lalu mengapa perlu risau?” kata teman saya mengakhiri hujahnya pada malam itu. Lalu dia mengeluarkan lagi sebatang rokok buat membasahi paru-parunya yang sudah kering dengan gumpalan asap. Saya pula terus mengangguk sambil memerhati lori di belakangnya. Memerhati impian saya yang menjadi bunga sakura.


7 comments:

waterlily said...

Uh...saya sungguh tergoda dengan kamu dingin. Uh...salah, maksud saya entri kamu. Kamu berfikir di luar kotak(dan mencatatnya di ruang ini) :)

ps; Di mana saya bisa dapatkan buku kamu yang bertanda tangan ?

Anonymous said...

saya sendiri tidak bersetuju dengan tindakan masyarakat Islam (di luar negara) yang membuat rusuhan dan protes jalanan..
kenapa bodoh sangat?
demonstrasi seperti itu menunjukkan yang Muslim adalah masyarakat yang emosional tak tentu fasal..suka bakar tayar lah, bakar bendera lah..
kan ?

Anonymous said...

kamu ini persis al-arqam dingin!

--Star-wars

laily said...

hebatnya pemandu lori itu.
saya tabik hormat.

azeel said...

pemandu lori yang pelik ....
setahu aku pemandu lori malas berfikir .. walaupun mereka bukan bodoh.

alifstyle said...

Kenapa aku tak terfikir apa yang kawan kau fikir.Dia pun pandai falsafah seperti kau. Haibat!

dingin said...

Salam, semua. :-)

Pemandu lori juga membaca blog.

Untuk Watelily, boleh lah klik pada link di bawah

http://bookcafe.com.my/

ataupun terus tinggalkan pesan kepda mereka di link sini

http://bookcafe.com.my/index.php?target=forms&name=contact_us

inysa-Allah dapat buku berserta tandatangannya, kerana saya kenal baik mereka ini.

:-)