Tuesday, February 19, 2008

alasan untuk bos (bisa juga untuk teman sekerja yang cantik-cantik)

Saya sering diberitahu oleh manusia yang memberi nasihat tentang perkara ini. Untuk berjaya perlu mencabar diri. Seandainya diri tidak dicabar, kita tidak tahu setakat mana kemampuan kita. Saya juga sering digula-gulakan dengan kata, sekiranya orang lain mampu, mengapa saya tidak?


Lalu bertolak dari itu, semasa kuliah saya mencuba mencabar diri. Mencabar diri bagi mengetahui setakat mana potensinya. Nyaris sahaja saya kecundang. Mujur masih bisa merangkak menghabisi kuliah. Namun, tetap sahaja saya menyalahi diri sendiri pada saat-saat yang saya terlupa. Terlupa yang Tuhan itu mendatangkan ujiannya hanya kepada manusia yang bisa menanggungnya.


Apa sih silapnya? Umpama burung yang terbang. Lalu datangnya ribut di langit. Tidak pula burung-burung itu berjalan kaki di bumi, biarpun ia mampu. Ia tetap terbang di langit, mencabar ribut yang datang. Kerna titik kuatnya burung itu adalah pada kemampuannya terbang, buka pada kemampuannya berjalan. Kecuali burung-burung yang tidak bisa terbang. Burung unta misalnya. :-P


Begitu juga saya. Saya belajar sesuatu. Usah mencabar titik diri yang paling lemah. Kerna ia tidak menguntungkan, malah bisa membinasa. Cabar titik diri yang paling kuat. Kerna potensi diri letaknya di sana, di titik yang paling kuat. Bukan pada titik terlemah.


Ya, mungkin saya sudah diberitahu tentang hal itu, cuma saya tidak ambil peduli, mungkin juga saya langsung tidak diberitahu. Untuk hari ini, saya meyakini perkara ini, supaya mencabar diri pada titik diri yang paling kuat. Misalnya ada manusia yang titik kuatnya pada menulis cerita, lalu cabar aja titik kuatnya itu. Mencabar bagi menulis pelbagai genre buku. Mencabar diri bagi menulis manuskrip yang tebal-tebal. Jangan sesekali, cuba mencabar diri menjadi akauntan yang bermain dengan nombor, kononnya mahu meneroka kemampuan diri. Kecuali manusia itu akauntan yang bisa menulis, genius ataupun manusia middle brain.


Cuma masalahnya, terkadang kita tidak tahu titik kuat pada diri. Sukar. Cuma bisa dimudahkan dengan mengatakan, titik kuat itu adalah bakat. Lalu cabar bakat yang ada. Utamakan bakat daripada minat. Kerna minat tidak semestinya titik yang paling kuat.


Kesimpulannya, saya ini cukup berbakat untuk bermalas-malasan di meja kerja. Ya, saya akan cabar titik kuat saya itu. Mungkin saya bisa lelap di situ. Ya, mungkin. :-)


1 comment:

waterlily said...

Salam,

Saya belajar sesuatu yang indah dari entri ini :) Terima kasih saudara